Takut Gagal? Bagaimana Cara Mengatasinya?

Sudah menjadi rahasia umum, kegagalan merupakan hal yang menakutkan. Anda setuju, bukan? Bagaimana tidak? Kegagalan mengancam posisi kita. Sebagai contoh, kita mencoba membuka sebuah usaha. Katakanlah, kita mencoba untuk berjualan komoditas tertentu. Karena kekurangan modal, kita pun menjadikan bank sebagai sumber modal kita. Ini artinya, kita meminjam modal dari bank. Singkat cerita, karena kalah bersaing, kita pun bangkrut. Ini artinya, kita harus menanggung beban hutang yang belum terbayar.

Nah, gambaran yang menakutkan mengenai kegagalan seperti di atas tentu saja membuat kita takut, bukan? Kita takut gagal karena kita mengartikan kegagalan sebagai terancamnya posisi kita.

Kita juga takut gagal lantaran kegagalan mengancam kehidupan kita. Ilustrasinya, andaikanlah Anda baru pertama kali memasang tabung elpiji di kompor gas. Biasanya, asisten rumah tangga Anda yang membantu memasang. Tetapi, karena suatu hal, Anda harus memasang sendiri. Nah, karena baru pertama kali memasang tabung elpiji, Anda pun takut. Yup! Anda takut gagal/salah memasangnya. Mengapa Anda takut? Karena kesalahan memasang bisa berakibat fatal.

Sebab selanjutnya mengapa kita takut gagal yaitu kegagalan berarti hilangnya kesempatan kita. Ilustrasinya, Anda melamar pekerjaan di sebuah perusahaan terkemuka di Indonesia. Tetapi, untuk lolos seleksi dan diterima menjadi karyawan, Anda harus melalui test dan wawancara terlebih dulu. Jika Anda tidak lolos test atau interview, maka Anda pun tidak diterima bekerja di perusahaan itu.

Nah, dalam ilustrasi di atas, muncul rasa takut gagal di dalam diri Anda. Mengapa? Anda takut gagal/tidak lolos test karena kegagalan berarti Anda kehilangan kesempatan bekerja di perusahaan itu.

Selain itu, rasa takut terhadap kegagalan juga dapat muncul lantaran kita malu. Yup, kita malu terhadap penilaian orang lain (dan diri kita sendiri) mengenai kegagalan. Kegagalan begitu menakutkan karena kita mengira bahwa kegagalan merusak image kita di mata orang lain. Kegagalan terasa sangat menakutkan karena itu artinya kita tidak kompeten.

Dari beberapa ilustrasi di atas, kita tahu bahwa rasa takut terhadap kegagalan bisa disebabkan oleh bermacam hal. Ada yang takut gagal karena takut kehilangan kesempatan; ada yang takut gagal lantaran takut jiwanya terancam; ada yang takut gagal karena takut posisinya terncam; ada pula yang takut gagal lantaran kegagalan berarti kurang kompeten, di mana kurangnya kompetensi merupakan hal yang memalukan.

Akhirnya, dari kesimpulan di atas, kita tahu bahwa penyebab takut gagal tergantung pada konteks masing-masing. Dalam konteks membuka usaha, takut gagal dikarenakan takut posisi ternacam; Dalam konteks memasang tabung elpiji atau berlatih mengemudikan mobil, takut gagal disebabkan oleh perasaan takut jiwanya ternacam. Demikian seterusnya.

Penyebab munculnya rasa takut terhadap kegagalan memang bisa bermacam rupa. Akan tetapi, apa yang pasti yaitu, kesemua jenis ketakutan terhadap kegagalan itu membawa dampak yang sama buruknya. Apa saja dampak itu? Dampaknya antara lain kita ciut dan mengundurkan diri, berhenti atau tidak mencoba sama sekali, dan merusak diri kita, misalnya dengan bermalas-malasan atau mengonsumsi minuman keras dan obat-obatan terlarang.

Karena takut jiwa terancam, kita tidak berani mencoba memasang tabung elpiji atau berlatih mengemudikan mobil; Karena takut kehilangan kesempatan untuk meraih sukses yang lebih besar, kita pun berhenti mencoba. Padahal, tinggal selangkah lagi kita meraih sukses tersebut; Karena takut terhadap tanggapan orang lain mengenai kegagalan kita, kita pun lantas merusak diri kita dengan bermalas-malasan atau mengonsumsi obat-obatan terlarang. Ini sebagaimana yang penulis jelaskan dalam artikel yang berjudul Mengapa Bersembunyi di Balik Alasan? 

Nah, melihat dampak buruk yang disebabkan oleh rasa takut terhadap kegagalan sebagaimana dijelaskan di atas, apa yang harus kita lakukan untuk melenyapkan rasa takut itu?

Dalam artikel ini, kita akan mengupas tips-tips ampuh untuk melenyapkan rasa takut terhadap kegagalan. untuk itu, jangan beranjak ke mana-mana. Terus simak artikel ini hingga kahir dan temukan manfaat di dalamnya.

Sekarang, yuk, kita mulai dengan tips yang pertama.

Kegagalan tak dapat dihindarkan

Seringkali, kegagalan merupakan kondisi yang harus dilalui, terutama saat kita pertama kali melakukan suatu hal. Para ilmuan tentu sangat familiar dengan kegagalan saat mereka melakukan percobaan.

Bukan hanya ilmuan yang mengalami kegagalan saat melakukan percobaan, saat kita masih kecil dulu, kita tentu pernah mengalami kegagalan manakala pertama kali belajar berdiri, belajar berjalan, menulis, membaca, dan sebagainya.

Saat kita pertama kali melakukan suatu hal, kegagalan merupakan fase yang wajar bahkan diperlukan. Bagaimana tidak? Dengan kegagalan itu, kita menjadi paham bahwa kita telah menempuh cara yang salah dalam melakukan hal tersebut. Nah, pengetahuan ini merupakan informasi yang berguna yang mengingatkan kita untuk tidak mengulangi kesalahan itu lagi di kemudian hari.

Dengan pemahaman di atas mengenai kegagalan, kita pun paham bahwa kegagalan merupakan hal yang lumrah, bukan memalukan. Kegagalan bukanlah merupakan bukti bahwa kita tidak kompeten.

Akhirnya, dengan pemahaman di atas, kita tidak perlu takut mengalami kegagalan. jika kita gagal, ambil pelajaran bahwa kita telah melakukan strategi yang salah yang dengan demikian, kita tidak akan mengulangi kesalahan itu di kemudian hari.

Belajar dari pengalaman orang lain

Kita juga dapat mengurangi rasa takut terhadap kegagalan dengan memperkaya informasi mengenai cara-cara melakukan suatu hal. Misalnya, kita takut mengemudikan mobil. Alasannya, kita takut terjadi kecelakaan. Nah, untuk mengurangi rasa takut itu, kita dapat mempelajari cara-cara mengemudikan mobil dengan benar sedemikian sehingga aman.

Demikian juga saat kita hendak mencoba untuk membuka usaha. Untuk mengurangi rasa takut kalau-kalau mengalami kegagalan, kita dapat belajar sebanyak-banyaknya dari pengalaman orang lain. carilah informasi mengenai strategi-strategi yang keliru, yang menjerumuskan orang pada kegagalan, serta strategi-strategi yang benar yang telah dicoba oleh orang lain dan berhasil.

Untuk mencoba melakukan suatu hal yang belum pernah kita lakukan sebelumnya, terkadang kita tidak perlu melewati fase kegagalan. Kita dapat belajar dari kegagalan dan keberhasilan orang lain.

Lingkungan yang mendukung

Terkadang, orang lain memang menganggap kita tidak kompeten manakala kita gagal dalam melakukan suatu hal. Ini terutama sekali lumrah dalam dunia kerja. Terkadang, seorang atasan menekan bawahannya untuk serba bisa dalam mengerjakan tugas-tugas yang diberikan kepadanya. Hanya sedikit waktu yang diberikan untuk mempelajari tugas itu; Tidak ada toleransi jika sang bawahan melakukan kesalahan/kegagalan atau meminta waktu lebih untuk belajar.

Tentu saja, sikap sang atasan di atas membawa dampak yang negatif bagi sang bawahan. Mengapa? Tuntutan yang tanpa toleransi itu membuat sang bawahan takut kalau-kalau ia gagal/melakukan kesalahan. Ia takut gagal lantaran ia malu terhadap sang atasan dan rekan-rekan kerjanya, karena kegagalan itu membuktikan bahwa ia tidak kompeten, yang dengan demikian tidak layak untuk menduduki posisi tertentu.

Nah, untuk melenyapkan rasa takut terhadap kegagalan di dunia kerja, lingkupilah diri Anda dengan orang-orang yang mendukung. Jika atasan menekan Anda untuk sempurna dalam mengerjakan tugas, jika atasan Anda menilai Anda tidak kompeten manakala Anda melakukan kesalahan/kegagalan, maka cara terbaik untuk melenyapkan rasa takut terhadap kegagalan yaitu dengan mengesampingkan penilaian atasan Anda. Tujuannya yaitu, agar Anda berani mencoba. Membayangkan atasan berkata kepada Anda bahwa Anda tidak kompeten karena melakukan kesalahan niscaya menciutkan nyali Anda untuk mencoba.

Nah, cara yang efektif untuk mengesampingkan penilaian dan cemoohan orang lain tentang kegagalan/kesalahan yaitu dengan berpaling kepada orang-orang yang sering mengalami kegagalan dalam hidupnya. Orang yang sering mengalami kegagalan tentu jauh lebih paham perasaan orang yang takut terhadap kegagalan.

Sebagai contoh, di kantor, atasan Anda merupakan orang yang perfeksionis. Ia tidak suka terhadap bawahan yang hasil kerjanya tidak sempurna. Ia juga tidak suka manakala bawahannya melakukan kesalahan.

Dengan sikap seperti itu, standar yang berlaku di kantor Anda yaitu, kegagalan/kesalahan berarti tidak kompeten. Dan, tidak kompeten berarti tidak layak (menduduki posisi penting).

Dengan standar seperti itu, niscaya muncul rasa takut gagal di dalam diri Anda. Anda dilingkupi oleh lingkungan (kantor) yang justru membuat Anda takut mencoba.

Nah, untuk melenyapkan rasa takut itu, kesampingkan ucapan atasan Anda. Apabila Anda mendengarkan ucapannya (bahwa Anda harus berhasil, sempurna, tidak boleh gagal), niscaya Anda justru semakin takut untuk mencoba.

Untuk itu, berpalinglah kepada orang-orang yang pernah mengalami kegagalan sedemikian sehingga paham perasaan orang yang takut terhadap kegagalan. Untuk melenyapkan ketakutan Anda, mereka akan mendukung Anda untuk berani mencoba, dan tidak menuntut Anda untuk sempurna; mereka akan memotivasi Anda dengan nasihat-nasihat yang motivatif seperti “Kegagalan hanyalah cara alam memberitahu kita bahwa cara yang kita tempuh itu salah sehingga harus mencoba cara lainnya.”

Nah, dengan kata-kata yang penuh motivasi seperti di atas, kita pun berani untuk mencoba dan berani untuk gagal.

Demikian tips-tips melenyapkan perasaan takut terhadap kegagalan. Semoga, tips-tips tersebut bermanfaat bagi Anda.

Rina Ulwia

Rina Ulwia mulai terjun ke dunia penulisan semenjak lulus pendidikan S1 di salah satu perguruan tinggi Islam di Jawa Tengah. Ketertarikannya dengan dunia tulis-menulis bermula ketika ia menjadi editor di salah satu penerbit buku pendidikan terkemuka di Indonesia. Semenjak itu, ia aktif menuangkan ide ke dalam tulisan. Perempuan yang hobi membaca buku ini menaruh minat pada semua bidang. Ia suka berdikusi mengenai berbagai topik. Dari filsafat hingga musik, dari ekonomi hingga sastra, semua ia diskusikan di sela-sela kesibukan kerja. Memiliki banyak pengalaman yang menguji aspek psikis dan psikologisnya membuat perempuan kelahiran 1985 ini menaruh perhatian besar pada dunia pengembangan diri. Ia bergabung dengan Aquarius Resources, event organizer yang bergerak di bidang reedukasi pengembangan diri sebagai creative writer. Baginya, berkecimpung di dunia pengembangan diri memberikan banyak manfaat. Selain dapat mengembangkan diri, ia juga dapat membantu orang lain lewat tulisan-tulisannya.

This Post Has 1 Comment

Leave a Reply

Close Menu