Tips Sukses Menghadapi Interview Pekerjaan

 

Benner-1.png

 

interview

Interview pekerjaan (Job Interview) adalah langkah paling terakhir bagi seseorang untuk mendapatkan pekerjaan. Ia adalah penentu yang paling menentukan. Banyak sekali calon pekerja/para kandidat yang akhirnya harus gagal saat melewati tahap ini. Mengapa begitu sedikit orang yang bisa menaklukkan Job Interview? Hanya mereka yang mengetahui tips dan tekniknya lah yang akan mendapatkan posisi yang diinginkan.

Banyak calon pekerja yang sukses melewati berbagagi tahapan seleksi kerja mulai dari psikotes, tes pengetahuan umum, bahasa asing, dll namun mereka gagal justru di proses seleksi terakhir yaitu interview.

Banyak yang lantas langsung hilang kepercayaan diri hanya karena tidak berhasil menaklukkan sesi terakhir ini. Jika Anda pernah mengalaminya dan ingin bisa sukses di interview selanjutnya, berbagai tips di bawah ini akan sangaat cocok untuk Anda.

1. Berlatih Mengelola Stres

Dalam sebagian besar kasus interview pekerjaan, banyak pekerja yang stress dan buyar konsentrasi karena sengaja dibuat kesal oleh perusahaan. Untuk menguji calon pekerjanya apakah mereka mampu mengelola stress dengan baik atau tidak, mereka mampu bekerja di bawah tekanan atau tidak, biasanya perusahaan akan memberikan sejumlah “ujian” bagi Anda.
Sebagai contoh, interviewer (orang yang akan menginterview) akan membiarkan Anda menunggu selama berjam-jam tanpa ada alasan yang jelas. Atau, mereka dengan sengaja menguji kekuatan mental Anda dengan bersikap kurang kurang menyenangkan dan cuek.

Seberapapun Anda dibuat kesal saat sesi wawancara, cobalah ingat satu hal : selalu kelaola stress Anda dengan baik. Artinya, bersiaplah untuk diperlakukan kurang menyenangkan. Persiapkan diri Anda jauh-jauh hari untuk segala kemungkinan, sehingga ketika hari H Anda tidak akan terlalu terbawa suasana. Anda sudah bisa tau dan paham mengapa interviewer sengaja membuat Anda kesal. Dengan begitu, Anda bisa bersikap lebih tenang dan mengelola stress Anda dengan lebih baik pada saat sesi wawancara berlangsung.

2. Gunakan Bahasa Tubuh

Pelajari bahasa tubuh yang baik. Tidak ada seorang pun yang bisa menebak perasaan atau pikiran Anda saat itu sebelum bahasa tubuh Anda mengungkapkannya. Dengan mengetahui bahasa tubuh yang baik dan tepat, Anda akan salah bersikap. Selain itu, Anda pun akan meninggalkan kesan yang baik bagi perusahaan.

Dalam bukunya yang berjudul “301 Smart Answers to Tough Interview Questions”, Vicky Oliver mengatakan, kontak mata terbaik saat wawancara kerja adalah menjaga tatapan ke mata pewawancara secukupnya, bukan berarti menatap matanya sepanjang wawancara kerja. Selama wawancara kerja, Anda sebaiknya bisa tahu apa warna matanya, tetapi perlu pula untuk memalingkan mata sesekali saat si pewawancara menatap Anda.

Penting untuk diingat, pernyataan yang kedengarannya konyol dari seorang pewawancara kerja bisa saja merupakan tes untuk melihat ekspresi tingkat hormat Anda kepadanya. Hal yang pasti, jangan memutarkan bola mata yang mengesankan kesombongan saat bicara kepada pewawancara.
Selama wawancara kerja, upayakan untuk duduk dengan tegak dan rapi menghadapkan kaki dan dada ke pewawancara. Dengan melakukan ini, Anda memberi kesan ketertarikan kepada perbincangan. Upayakan tidak membungkuk -untuk menunjukkan rasa hormat- dan tidak duduk kelewat tegak -yang mengesankan keangkuhan dan tegang.

Kebiasaan mengetuk-ngetukkan jari atau kaki selama wawancara kerja bisa membuat Anda dinilai sebagai orang yang tak sabaran atau berkesan sombong, karena kesannya ingin cepat melakukan hal lain di tempat lain.

Nada dan intonasi suara juga berperan penting dalam menentukan kesuksesan wawancara. Intonasi yang terlalu datar akan menunjukkan kesan tak tertarik, sementara pengulangan penggunaan kata-kata informal, seperti “kayak” atau “mmm” atau “ah” bisa memberi kesan-kesan negatif yang menunjukkan Anda tak terlalu siap untuk wawancara.

3. Pakai Baju Berwarna Biru

Jika tidak ada aturan khusus tentang pakaian yang digunakan saat interview, cobalah untuk kenakan warna biru sebagai baju atasan Anda.
Mengenakan warna biru saat interview akan meninggalkan kesan ke dalam pikiran bawah sadar interviewer bahwa Anda adalah orang yang professional dan dapat dipercaya.

Didalam dunia bisnis warna biru disebut sebagai warna corporate karena hampir sebagian besar perusahaan menggunakan biru sebagai warna utamanya. Hal ini dikarenakan warna biru mampu memberi kesan profesional dan kepercayaan.

Diyakini bahwa warna biru dapat merangsang kemampuan berkomunikasi, ekspresi artistic dan juga sebagai symbol kekuatan. Berdasarkan cara pandang ilmu psikologi warna biru tua mampu merangsang pemikiran yang jernih dan biru muda membantu menenangkan pikiran dan meningkatkan konsentrasi.

4. Kenali dan Pelajari Berbagai Pertanyaan yang Mungkin Akan Keluar

Sebagai usaha untuk mengurangi tingkat nervous Anda dalam interview pekerjaaan, cobalah pelajari berbagai jenis pertanyaan yang mungkin akan diajukan kep[ada Anda saat interview. Persiapkan jawabannya sebelum hari H.

5. Tinggalkan Kesan yang Baik

Kesan pertama interviewer kepada Anda bisa jadi hal yang paling menentukan dalam proses interview. Ada beberapa hal yang harus Anda hindari jika ingin meninggalkan kesan yang baik dalam diri Anda. antara lain adalah jangan pernah mengkritik perusahaan tempat Anda akan melamar kerja. Setelah itu, jangan terpancing untuk membicarakan kekurangan/kelemahan pihak lain. Hindari mengeluh atas kejadian yang Anda alami sebelumnya (misalnya aduh tadi macet banget di jalan, merasa lama menunggu, dan sebagainya).

6. Klarifikasi Pertanyaan dari Interviewer

Banyak dari kita terkadang merasa takut untuk mengklarifikasi pertanyaan-pertanyaan dari pewawancara atau interviewer. Hal ini terjadi karena kita khawatir bahwa pewawancara akan berpikir kamu tidak memperhatikan pada pertanyaan yang mereka ajukan. Padahal dengan mengklarifikasi pertanyaan, tujuannya adalah untuk memperjelas pertanyaan tersebut. Tentunya, diharapkan kamu tidak salah dalam menjawabnya. Selain itu, hal ini juga dapat membantu kamu lebih rilex dalam memberikan respon yang relevan dan bijak.

7. Berpikir Keras

Salah satu kesalahan yang banyak dialami pada saat wawancara adalah mengulur-ulur waktu ketika kamu tidak memiliki jawaban yang pas. Bahkan kadang secara spontan kita menjawab dengan kalimat “Saya tidak tahu.” Meski kamu tidak memiliki jawaban yang tepat dengan pertanyaan yang diajukan, ada baiknya coba untuk berpikir keras beberapa menit. Ini adalah taktik yang baik untuk mensiasati masalah ini.

“Pendekatan terbaik adalah tetap rendah hati,” kata Shon Burton, CEO HiringSolved. “Ulangi pertanyaan pewawancara, dan mulailah berpikir keras. Interviewer mungkin akan memberi petunjuk jika kamu sedang berpikir aktif bukan sengaja mengulur-ulur waktu.”

8. Pahami Resume Kamu Sendiri

Mengetahui resume kamu sendiri secara luar dalam adalah bagian sangat penting agar sukses dalam sesi wawancara. Seperti kita tahu bahwa banyak pencari kerja saat ini, menyesuaikan resume mereka agar sesuai dengan perusahaan atau posisi tertentu. Karenanya, pastikan kamu meluangkan waktu untuk memahami resume kamu sendiri. Jangan sampai di resume kamu tertulis A tapi ketika diberi pertanyaan kamu justru menjawab B. Hal ini akan membuktikan bahwa kamu kurang memahami diri kamu sendiri.

9. Gali Informasi Tentang Perusahaan

Setiap pencari kerja pasti akan dihubungi terlebih dahulu oleh perusahaan setempat sebelum menghadiri sesi interview. Hal ini sebaiknya kamu manfaatkan dengan menggali informasi lebih banyak tentang posisi yang kamu apply. Dan yang terpenting adalah cari informasi tentang perusahaan yang akan kamu datangi. Ini akan memberi nilai plus buat kamu. Artinya, kamu akan tampak paham tentang posisi yang kamu apply dan juga memiliki pengetahuan seperti apa perusahaan tersebut. Pewawancara akan terkesan dengan jawaban kamu terkait posisi yang kamu inginkan.

Salah satu cara paling mudah untuk mendapatkan informasi perusahaan setempat adalah dengan menggunakan LinkedIn. Cari juga informasi tentang orang-orang yang memiliki posisi sama dengan yang kamu apply. Biasanya, di LinkedIn juga kamu bisa mendapatkan informasi tentang event-event yang sedang dilakukan oleh perusahaan tersebut.

Selamat mencoba kesembilan tips di atas ya. Semoga bermanfaat untuk lompatan karir anda ke depannya. Oh ya, apakah Anda pernah punya cerita menarik saat interview kerja? Silahkan share di komentar ya 🙂

Benner-1.png

 

Leave a Reply

Close Menu